Jumat, 01 April 2011

SEJARAH SPLIT Hajduk

Gambar
HNK Hajduk Split adalah klub sepakbola paling terkenal dan sukses Kroasia, salah satu dari dua klub sepak bola paling populer di country.Hajduk yang berbasis di kota Split, Kroasia. saingan utamanya adalah Dinamo Zagreb.
Klub ini didirikan pada, berabad-abad terkenal flek pub tua di Praha (kemudian juga merupakan bagian dari Kekaisaran Austro-Hongaria) oleh sekelompok mahasiswa dari Split (Fabijan Kaliterna, Lucijan Stella, Ivan Sakic dan Vjekoslav Ivanišević). Mereka pergi ke kanan pub setelah pertandingan antara Sparta dan Slavia dan memutuskan sudah waktunya kota mereka sendiri didirikan klub profesionalnya. Mereka semua tahu seberapa populer olahraga itu kembali ke rumah, dan seberapa baik teman-teman mereka pulang bermain. Klub ini terdaftar secara resmi dengan pemerintah pada 13 Februari 1911. Nama berasal dari hajduks, bandit romantis yang melawan Turki Ottoman. Para pendiri kemudian dirancang lambang klub, dan sekelompok biarawati Katolik dari sebuah biara di Split dibuat salinan yang didistribusikan kepada fans.

Hajduk mengumpulkan partai pro-Kroasia dari warga Split, Kroasia atau serikat puntari. Itulah sebabnya klub khusus memiliki nama "hrvatski nogometni klub" (klub sepak bola Kroasia) dan memiliki Kroasia mantel-of-senjata di logo. Klub itu sendiri terhadap kebijakan pemerintah Austria-Hongaria tentang tidak mengizinkan penyatuan propinsi Kroasia dan menjaga mereka terpisah (pemerintah dan kaisar tidak memungkinkan reuni Dalmatia dengan sisa Kroasia). Hajduk mencapai periode pertama dari kemuliaan pada akhir dua puluhan, ketika memenangkan dua kejuaraan Yugoslavia, mematahkan dominasi klub dari Beograd dan Zagreb. Terutama yang menarik adalah episode perang klub. Setelah pendudukan Italia Split selama Perang Dunia II, klub berhenti untuk bersaing di menantang, dan menolak tawaran untuk bergabung dengan divisi pertama Italia. Pada tahun 1944, tim dan staf secara rahasia bergabung dengan partisan Yugoslavia di pulau Vis dan terus bermain sebagai tim tentara resmi partisan. Setelah perang, pemimpin partisan dan kemudian presiden Yugoslavia, Tito, (terkesan oleh proficency klub dan semangat unik Dalmatian nya) diundang untuk pindah ke Hajduk Beograd dan menjadi tim tentara resmi. Tapi, pemain Hajduk menolak tawaran ini menguntungkan dan terus bermain di kampung halaman mereka. klub, bagaimanapun, terus menjadi Tito lama favorit setelah perang. Hajduk telah bertahun-tahun terbaiknya di tahun 1970-an. Apa yang disebut "zlatna generacija" won (Golden Generation) lima cangkir berturut-turut dan tiga kejuaraan pada periode 1972-1979. Ini adalah klub kedua yang paling sukses di Yugoslavia jauh melebihi hari, ketiga sekarang saingan, Dinamo Zagreb. Pada musim panas tahun 1991, Hajduk dipulihkan lambang tradisional termasuk chequy Kroasia dan menghapus bintang merah dari itu.

Kit Hajduk adalah kemeja putih dan celana pendek biru.

Hajduk memenangkan dua Yugoslavia (kerajaan) kejuaraan, tujuh Yugoslavia kejuaraan, delapan kejuaraan Kroasia, serta sembilan Yugoslavia Piala judul, empat Piala Kroasia dan enam cangkir super.

Luar negeri, klub telah mencapai perempat final Piala Champions (sekarang UEFA Champions League) tiga kali (terakhir kali 1995), dan dua semifinal Eropa: Cup Winners 'Cup 1973, dan UEFA Cup 1984.

Hajduk terkenal dengan sekolah generasi muda. Ini adalah salah satu produsen paling produktif dari pemain berkualitas tinggi yang sering melanjutkan karir di tim Eropa yang terkenal. Beberapa mantan pemain Hajduk meliputi: Alen Bokšić (Juventus ex, Lazio, Middlesbrough), Robert Jarni (Juventus ex, Betis, Real Madrid), Slaven Bilic (ex Karlsruhe, Everton), Igor Štimac (mantan West Ham, Derby County), Milan Rapaić (Perugia, Fenerbahçe, Standard Liege), Igor Tudor (Juventus), Ivica Šurjak (ex Paris SG), Luka Peruzović (Anderlecht ex), Aljoša Asanović (ex PAO), Ivan Buljan (Hamburger SV ex) dan Zlatko Vujović ( ex Bordeaux).

Ketika tim nasional Kroasia meraih tempat ketiga pada Piala Dunia 1998 di Perancis, di antara 11 pertama, ada 5 mantan pemain Hajduk.

Sejak tahun 1979, Hajduk bermain di stadion Poljud. Hal ini dibangun oleh pemerintah federal Yugoslavia untuk tahun 1979 permainan Mediterania yang dilaksanakan di Split. Terima kasih kepada pendanaan federal mewah, stadion yang cukup mengesankan, tidak begitu banyak dalam ukuran (meskipun besar) seperti di arsitektur, setelah salah satu desain yang paling unik dan indah di dunia pada saat konstruksi.

Sebelum itu, Hajduk memainkan game tersebut pada "plinare tatapan Kod" stadion ("Dengan fasilitas gas lama"), juga dikenal sebagai "plac Stari" ("Old Square") atau "Staro Hajdukovo" ("Old Hajduk's"). Sebelum transformasi bahwa kawasan ke dalam lapangan sepak bola, daerah itu dikenal sebagai "Kraljeva njiva" ("King's Field") dan itu adalah bagian dari sebuah kamp militer.

Para penggemar disebut Torcida (sejak 1950) ketika mereka mengambil nama mereka setelah kelompok penggemar mengidolakan Brasil, yang diberi nama torcidas, dari 'torcer' Portugis, untuk menghibur di. Pendukung populer panggilan pemain bili Hajduk (dialek untuk, bentuk 'bijeli' jamak putih) dan kelompok pendukung terorganisir tertua 'di Eropa.

Hajduk sejauh ini merupakan tim olahraga paling populer di wilayah Kroasia Dalmatia. Hajduk juga memiliki basis penggemar yang kuat sepanjang sisa Kroasia, terutama di daerah pesisir, serta Slavonia. Hajduk juga merupakan bagian yang sangat penting dari identitas daerah.

Di bekas Yugoslavia, Hajduk adalah tim yang telah pendukung di seluruh negeri, di antara semua komunitas nasional dan agama (tidak hanya di antara Kroasia), tidak ada klub lain mencapai tujuan tersebut. Penting untuk menyebutkan popularitas besar Hajduk antara Albania di Yugoslavia sosialis, terutama di Kosovo, di mana popularitas Hajduk bisa dibandingkan dengan yang di Dalmatia.

Di luar Kroasia, Hajduk juga memiliki banyak pendukung di seluruh seluruh dunia. It is said that Hajduk has never played a single game anywhere in the world without at least a small group of Torcida in the stands. Countries with huge fan clubs membership include Brazil, Chile New Zealand, Australia and Canada - mostly countries with significant Croat immigration from Dalmatia.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Artikel Lainnya