Rabu, 13 April 2011

Torcida Split 1950

Torcida

Periode antara tahun 1945 dan akhir '60

Setelah selesai dari dunia rezboi kedua tiba-tiba naik dan minat dalam olahraga, terutama sepak bola, maka semua Yugoslavia gila. Setelah pembatalan mantan tim yang hebat, yang baru didirikan (Dynamo, Red Star Belgrade, Partizan dan lain-lain), yang datang di antara mereka yang tidak mengubah nama dan tidak menyerahkan catatan (Hajduk dan Sarajevo).persaingan itu besar, persaingan sangat menarik dan menyenangkan - selalu juara diputuskan setelah putaran terakhir. Inilah yang terjadi pada hari-hari terakhir bulan Oktober 1950, ketika di Split, Hajduk-info dari Red Star, memutuskan untuk juara Yugoslavia. Pada tahun itu, sepak bola telah mendapatkan popularitas yang lebih besar, mudah mendorong dari belakang dan Piala Dunia yang luar biasa, bermain di Brasil, yang telah digali bakat luar biasa, dan yang lebih penting, pemandangan indah membintangi rencana Brasil penggemar dan bentuk terorganisir Torcida (nrgalerii). Sekelompok mahasiswa dari Zagreb, pendukung Hajduk's tetap sangat terkesan dengan suasana yang luar biasa di stadion Maracanã dan di Brasil lainnya. Bagaimana menentukan cocok dengan saingan Red Star adalah semakin mendekati lebih cepat, tim mengatakan asuransi ambisi mereka meningkat lebih dari sebelumnya, setelah akhirnya menghasilkan menciptakan sebuah kelompok ultras tagihan bisa saya katakan sekarang , terinspirasi oleh model kipas Brasil, yang disebut Torcida untuk membantu timnya memenangkan kejuaraan. Kelompok inti yang terdiri dari 113 mahasiswa dan orang muda lainnya, sebagian besar dari Dalmatia, tapi penggemar Hajduk dan beberapa bagian lain dari negeri ini. Dengan Komite Pemuda University of Zagreb, kelompok mengadakan gerakan besar mahasiswa dan pendukung lainnya Hajduk di Zagreb, untuk pameran derby kota, Split. Kereta penuh pendukung yang datang ke Split, sehingga pagi hari 29 Oktober 1950 kota itu terletak, bermaksud memulai permainan mengesankan. Sebuah kelompok yang sangat besar pendukung pergi ke hotel tempat para pemain mereka ditampung Star, menciptakan suara neraka, sirene, klakson, lonceng dan bahan lainnya. Pada hari-hari ini adalah wawancara dengan Milovan Dlisa dipublikasikan di media Beograd, yang menyerang sikap Torcida di lawan sebelum pertandingan dan dianggap suatu tindakan tidak sportif. Dalam sebuah artikel berjudul "Bagaimana tidak, untuk menopang tim," kata koran Borba pada tanggal 1 November 1950, bahwa "anggota kelompok ini sangat termotivasi dengan sikap ofensif, yang hanya bisa mengintensifkan kebencian antara klub." Artikel ini telah menimbulkan kekhawatiran banyak di media. Sebagai tanggapan, presiden Hajduk menanggapi dengan kata-kata "Pertandingan di Split, untuk pertama kalinya, kelompok pendukung Hajduk Torcida disebut, telah mendorong tim yang berkelanjutan. Catatan ini memberikan bukti pengabdian, dan diadopsi oleh sekelompok besar orang terdiri dan noncetateni kota Split. Kami setuju dengan cara pengungkapan ini, karena hanya pendukung bersatu dapat membantu klub mereka untuk melakukan semakin lebih baik. " Berikut ini presiden, wakil decalaratii dan sekretaris Komite Kota Hajduk Split KPH, Juro Baric, yang telah mendukung bukan pendukung antusias, telah menderita dari pemeriksaan yang dibutuhkan oleh Milovan Dilas, politisi berpengaruh, anggota Dewan Star tapi juga komunis. Dengan demikian, tiga orang dipanggil pemerintah untuk memperjelas situasi. Epilog: Jure Bilic dan Presiden Hajduk's, Ante Jurjevic Baja, dihukum oleh hukum, tetapi lolos hanya dengan peringatan, kapten Hajduk rem Matos diusir dari pemain sepak bola Partai Komunis untuk perselisihan dengan Bintang Beberapa anggota dipenjarakan Torcida, meskipun tidak melakukan sesuatu yang ilegal. Vjnceslav Zuvela ditendang keluar dari kpj dan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara, namun Pengadilan Tinggi mengurangi hukumannya sampai tiga bulan. Zuvela dituduh memiliki kantung dengan lambang initiaele Torcida yang telah ditulis di T-nya & H, tapi pertahanan mengatakan bahwa H berasal dari Hrvatska (Kroasia). Tentu saja serangan terhadap Torcida secara khusus berfokus pada pemimpinnya, dengan demikian mengakhiri aktivitas tersebut. Sementara itu, otoritas policienii dan lainnya tidak menyukai gagasan pendukung terorganisir, mengecilkan setiap tindakan tersebut, namun sejak awal. bermain Namun, selama beberapa tahun ke depan, penggemar tidak pernah berhenti pertandingan Hajduk masih klub sustinandusi, meskipun ia tidak bisa melakukan seperti yang terorganisir dengan baik seperti sebelumnya. Selama '50 dan '60 popularitas sepakbola meningkat ketinggian tak terduga. Split perilaku kipas, dan secara umum di seluruh Yugoslavia, sebagaimana tercermin dalam kemajuan ini. Beberapa pertandingan yang paling penting adalah kelompok-kelompok terorganisir cukup banyak penggemar bernyanyi untuk tim mereka. Jadi penggemar telah mendukung tim Hajduk pada paruh pertama tahun 60an, flare, obor dan bahan lainnya, yang pada waktu mencapai tanah. Seperti hari ini, para fans yang bernyanyi dan menikmati sebanyak kemenangan setelah pertempuran besar di sana pada kesempatan langka. Satu saat seperti itu ketika ia bermain Hajduk Sarajevo untuk Split. Sarajevo adalah beberapa kelas atas Hajduk dan menang 1-0. Insiden pertama terjadi pada tanggal 1, Oktober 1961 ketika wasit Aleksandar Skoric, diserang setelah pertandingan. Hajduk telah dicabut tujuan, yang dianggap sebagai kesalahan dimaafkan dari Split. Skoric dipukuli, tindakan transformadu penggemar ke vandalisme. Kejadian besar berikutnya berlangsung pada tanggal 11 September 1966, ketika sekelompok pendukung, kecewa dengan kekalahan Hajduk, menyebabkan rentang umum, stadion mengalami kerusakan besar. serangan verbal juga sangat umum, yang diarahkan pada menentang fans tapi juga pada wasit. Bahkan kemudian, lagu-lagu, dukungan kipas, nada tinggi dianggap sebagai metode mengintimidasi pemain lawan dan fans. Ia melemparkan slogan nasionalis, tetapi mereka dengan chauvinis pos, cukup langka. Pada saat itu, rezim ini didukung oleh sebagian besar warga, dan mereka yang menolak, yang dihukum berat.

70 Tahun

Pada awal 70-an, sekelompok kecil pendukung muda Hajduk terus mulai berkumpul di tribun timur stadion di Split, menjadi tempat di mana lagu-lagu yang dirilis. Meskipun ada cukup beberapa anggota kelompok ini, telah berhasil mulai menjadi mudah, tetapi menjadi lebih populer dengan cara mereka mendukung tim mereka. pendukung Young, menonton jenis acara Amerika Selatan, dengan sejumlah besar bendera dan spanduk (untuk membatasi ruang dimana kelompok tinggal). Namun, penggemar lainnya berusaha menarik pada model Inggris (syal, lagu yang kuat, menantang menentang kelompok-kelompok pendukung dan lainnya seperti kekerasan). Selama periode itu, ada lagu lain, lagu terinspirasi tersebar fashion di televisi dan radio. Hal yang sama terjadi pada semua kelompok bangku stadion bising Starog pelat (Hajduk nama stadion pada saat itu). Anggota kelompok, yang diposisikan di tengah berdiri, ini periode yang sama mulai berjalan kaki.
Dalam paruh kedua tahun 70-an, menjadi lebih banyak anggota bertemu pada hari-hari ketika ia tidak cocok, menciptakan gaya hidup baru di kalangan anak muda. Di Split, Riva biasanya bertemu di kafe dan Dubrovnik, yang segera menjadi markas besar ultras. Ada pembicaraan tentang perjalanan mengorganisir, desain lagu baru, peperangan dan semua hal lainnya. Selama waktu ini ia mulai tumbuh dan tingkat kekerasan di pertandingan sepak bola. Dalam pertempuran, biasanya remaja terlibat, tetapi yang lebih tua penggemar. Tapi pertempuran antara pendukung klub yang berbeda dan telah kehilangan banyak intensitas, tapi masih tetap satu-satunya cara untuk ultras banyak untuk menyimpulkan account mereka dengan saingan. Kekerasan pada waktu itu dianggap lain, memiliki lebih dari simbolis - jauh lebih dipenuhi jika Anda menyakiti lawan, menggunakan kata-kata, menyebabkan mereka menderita secara psikologis dari fisik. Insiden diadakan di atas jalan dan di stasiun kereta api setelah pertandingan. Tapi ada beberapa pertempuran dilancarkan di stadion, seperti yang dengan Red Star di Split pada tahun 1974, ketika beberapa ratus pendukungnya sudah mulai melawan seorang jenderal bintang Roise, dilengkapi dengan sejumlah besar terluka, berakhir dengan kekuatan intervensi militer untuk mengusir orang banyak (bahkan ada tembakan). Perlu disebutkan bahwa selain pendukung Dinamo Zagreb dan Velez Mostar, tak ada yang datang dalam jumlah besar, dan kami pergi pada bulan November, di jalan di seluruh bekas Yugoslavia, setelah Hajduk.Langkah besar pertama yang dibuat oleh pendukung di Split Belgraders, mereka lakukan yang berasal dari Partizan, hampir 1.000 pada tahun 1978. Tapi dewasa, secara harfiah seluruh Split, menyebabkan beberapa waktu, tidak ada kelompok Beograd tidak berjalan di kota kami. Mereka datang hanya dalam kelompok pendukung beberapa lusin.Verbal serangan biasanya terbatas pada baris seperti "Cigana", "Purgeri", "Kamerad" dan garis seperti lainnya tanpa keterlibatan politik yang terlalu banyak. Tapi, antara lain adalah baik untuk mengingat bahwa, selama pertandingan dimainkan di rumah melawan tim dari Beograd, jumlah mobil dengan Beograd, mendarat di laut.

80 Tahun

Selama periode ini, dianggap sebagai, ketiga sikap pendukung di Split dan secara umum di bekas Yugoslavia, dipengaruhi terutama oleh perbedaan dan persaingan dengan pendukung klub lain. Hard core, telah tumbuh secara substansial dalam jumlah, mulai menyatu menjadi lebih baik, pasti mengarah pada pembentukan kelompok yang terorganisasi. Kelompok pertama Yugoslavia modern, lahir di Split. Pada tahun 1980, generasi muda, sebagian besar milik almarhum "Nesvrstani" (kelompok muda saat itu, tapi tak berhubungan sangat bagus), mencoba untuk meletakkan dasar bagi suatu, kuat baik konsolidasi. Dengan demikian, beberapa orang, terkenal dalam periode (Kule, Vele Bakovia, Gula, Stipe, Uso, bertahap dan lain-lain) telah memutuskan untuk mengubah nama menjadi "Torcida 1980. Dengan nama ini, doreu untuk menunjukkan rasa hormat untuk apa dia mewakili Torcida pada tahun 1950, yang menyimpan tradisi seluruh pendukung di Split. Mereka juga mencoba lagi untuk mengambil gaya Brasil dan Amerika Selatan, mendukung tim.
Pada awal 80-an, telah menonton tim Torcida, stadion Poljud baru dibangun. Pada setiap pertandingan, duduk mencolok banner, yang ditulis dalam bentuk grafiti. Nama ini telah muncul baru-baru ini pada semua dinding kota.Pada saat ini ada spanduk lain, kota-kota lain dari bagian (Torcida Vranje, Saget ...), bukti popularitas dan momentum kami grup ini. Sebagai kelompok tumbuh, dan masalah-masalah dimulai. Ini, terjadi pada pertandingan melawan Tottenham pada tahun 1984, ketika seorang anggota Torcida membunuh hamster, yang bahkan bukan simbol tim London, tapi itu cukup tepat, karena mereka disebut "harciogii" - ini UEFA memaksa klub untuk memaksa Split untuk bermain luar kota pertandingan internasional berikutnya. Satu lagi peristiwa penting terjadi pada tahun 1985, ketika Hajduk bermain dengan rumah Metz, sejumlah besar polisi memasuki halaman Utara dan mulai menghantam kiri dan kanan, tanpa penjelasan yang spesifik. Dalam laporan mereka dan comentatiile, kepada wartawan tentang serangan terhadap Torcida
dan menyerukan kepada semua orang yang berada di galeri sehingga sektor itu, dimulai dengan pertandingan semua orang yang berdiri di rumput Utara dianggap sebagai bagian dari Torcida. Beberapa kata tentang pekerjaan ini: "Kemudian datang tahun 1985 - tahun yang sangat penting bagi model baru muncul di Split pendukung. Torcida telah menjadi sangat penting, bahkan mungkin lebih penting dari Hajduk. grafiti kami tersebar di seluruh kota - Torcida menjadi tren. "
Luar negeri, mengatur pendukung panggung juga meningkat sangat banyak; tragedi yang terjadi di Bruxels, Bradfors dan Birmingham, dibawa ke perhatian dari semua, fenomena penggemar. Bahkan sejak pertengahan '80-an ada perubahan sikap dari para penggemar dibandingkan dengan '70. Sebagai contoh, di Split, semakin banyak penggemar mengalihkan perhatian mereka terhadap obat-obatan: "Sekitar 10 dari kita, semua anggota Torcida, saya biasa menghabiskan waktu di bar Invalida Dom, dimana bir lebih murah daripada di tempat lain. Mereka tidak diperbolehkan menjual anggur, jadi kita membeli dari tempat lain dan meminumnya di sana di bawah meja, sampai kita mendapatkan cukup rau.Apoi mabuk, mulai bermain kita melihat lawan buruk-mengucapkan dan masalah tak terelakkan dan skandal .. Rang polisi, dan kami cukup cepat thiram. Tapi '81, ia mulai lagi periode, omong kosong periode dihirup melalui hidung. Aku tidak bisa menyadari betapa lazim di antara kita. Tembak, semua sebagai demensia, dimana memukul dan memiliki halusinasi kuat. Setelah beberapa bulan, debu telah diganti dengan tablet, yang segera menjadi obat yang paling populer. asap ganja Mei, maka kita memiliki beberapa perasaan yang sama sekali berbeda, aku sangat bahagia dan bersemangat. Sebelum pertandingan, membeli barang dari dealer di Riva, maka kita kepala ke arah Poljud. Aku intotdeauan kelompok besar, antara 100 dan 200 orang, merokok, minum dan menciptakan masalah. Aku begitu pil, jadi kita tidak berpikir apa-apa, saya hanya begitu gembira bahwa tidak berdiri di jalan kita. Dengan '83, aku mulai mengambil "sucks". atau seperti yang lebih umum, "hashis. Ada permainan ada sebelumnya dan Anda tidak mengambil porsi besar. Saya telah berhala, stadion dari orang tua, yang berada di awal, mereka merokok "TELAH" Saya pikir yang membuatnya dan sisanya untuk melakukan asa.Noi, sekarang dengan tahun-tahun berlalu, berhala-berhala dari generasi muda. Pada 1986, saya mulai mengambil heroin. Polisi razia mulai menjadi lebih sering, dan berhasil memberi kita keluar dari bar "Dom Invalida", "Dubrovnik" jadi kita mulai masuk dalam "Glory", sebuah bar di mode pada saat itu. . Itu adalah pilihan terburuk bagi Torcida.Dalam malam yang normal, menemukan orang ada intotdeauan 30-40 November, minum berat, membawa obat-obatan untuk menghasilkan skandal keras dan. Tidak pernah membayar, hancur dan pulang. Hari berikutnya, biasanya itu adalah polisi membenci kita "selamat pagi".
Pada pertengahan '80-an, pembentukan kelompok-kelompok baru pendukung di bekas Yugoslavia, telah menggiatkan. Semua orang ingin membuktikan bahwa kelompok mereka adalah yang terbaik, paling gila, paling sulit. Pertandingan di rumah, menjadi pelatihan sangat teliti, karena tak seorangpun ingin mendapatkan jahitan di pantat saya, di rumah, itu akan memalukan. Sebuah pendapat yang sangat menarik tentang hal ini, satu Ico, anggota terkemuka Torcida, yang telah mengambil bagian dalam lebih dari 120 perjalanan: "Sekitar 15 dari kita, Stragea pagi ini di kota, mencari pendukung Red Steau's. Seluruh pagi melihat melalui kota, dan melihat orang-orang di jalan.Biasanya bersembunyi, mereka takut kita, jadi jangan tampil di depan umum dengan muffler. Tapi dia mengakui, setelah pakaian, karena tidak semua berasal dari Belgrade, masih payudara atau tempat lain di Bosnia sebagai Knin. Bagaimana saya bisa menjelaskan ini ..., terlihat seperti beberapa petani (desa), jika Anda menyadari apa yang saya maksud. Aku telah mengenal orang seperti ini, dan dari pesawat terbang, dan saya langsung tahu bahwa ia adalah seorang pendukung Star, mengelilingi mereka, kita membuat syal kecil dan beroda mereka dari trotoar. "
Apa cara terbaik untuk menunjukkan bahwa grup Anda yang terbaik adalah bagaimana untuk berperilaku di jalan.Kebanyakan insiden yang terjadi di Belgrade, di mana Torcida intotdeauan diwakili dengan baik, beberapa kata tentang gerakan 1990, dalam hal anggota lama Torcida:
"Parle: Kami, para penggemar Hajduk Beograd intotdeauan kita pindah ke jumlah yang sangat besar. Jika Anda pernah melihat film "Warriors", persis jenis petualangan yang aku sudah seperti bergerak. Orang-orang dipilih untuk gerakan tersebut. Anak-anak 10-15 tahun, tidak diizinkan untuk pergi, jangan, itu terlalu berbahaya. Ketika kami pergi ke Belgrade, saya biasanya terlibat langsung dalam perkelahian dengan pendukung Steaua. Kemudian kami melanjutkan.
Uso: aku melewati Belgrade dan memukuli kami. Perang terakhir sepanjang hari. Setelah kami masuk ke bertengkar dengan grup besar. Ada sekitar 200 dan 200 dari mereka dari kami. Kami menembakkan roket pada mereka, dan mereka mulai berlari. Salah satu dari kami adalah roket.
Bosnia: Ini tidak begitu penting siapa itu (tertawa)
Uso: burung-burung yang terbang ke segala arah. Kemudian setelah mereka melemparkan botol. Asap dari roket menutupi separuh kota. Pada tahun itu, tidak ada kipas Star, tidak datang ke Split. "
lingkaran Ultras, kelompok yang paling dihormati adalah mereka yang terbukti lebih parah dalam insiden itu. Torcida anggota menyimpan utamanya setelah insiden yang mengakibatkan Rijeka pada tahun 1988. Armada, kelompok inti pendukung Rijeka, suar dan melemparkan beberapa bom dari sisi berdiri, di mana ia poziotanata Torcida sektor, total 2.000. Tanggapan kami telah sangat agresif, beberapa ratusan obat-obatan dan alkohol rendam, dan memecahkan pagar memisahkan umum mulai bertengkar dengan pendukung lokal. Polisi, dan dia datang setelah insiden hilangnya, banyak dari mereka terluka. Pertempuran dimulai dengan roket tak lama setelah kejadian tersebut, terutama dengan luka-luka cukup serius, fotografer dan pendukung sisi barat stadion. Pertandingan dilanjutkan seolah-olah tidak ada yang terjadi, namun dalam beberapa kondisi yang tidak biasa. Torcida Beberapa berhasil masuk pengadilan pada beberapa kesempatan, pagar rusak. Setelah permainan, Torcida, dan kemarahan yang tumpah keluar di jalan-jalan Rijeka, perjuangan untuk mobil-mobil hancur. patah jendela, dan lucururi seperti lainnya. Polisi di Rijeka, berhasil terus sampai akhir hari mampu memenuhi tuntutan roh, menangkap hampir 100 ultras. Berdasarkan gaya kerajaan Sudamérica, dan pengaruh fans Inggris, ex-Yugoslavia adegan didominasi oleh kami. Akhir tragis dari 39 fans Italia Juventus, Stadion Heysel, 29 Mei 1985, telah mempengaruhi banyak adegan ex-Yugoslavia. Sebagai sebuah paradoks kecil, ultras mulai mengadopsi tampilan dan bahasa Inggris mengisi dinding kota, grafiti dokumenter tipe, dengan "Heysel" dan slogan lainnya yang membuat referensi untuk kejadian itu, juga di tribun mulai muncul semakin Semakin banyak bendera Inggris dan syal bantalan logo. Setelah kejadian ini, dan faktor-faktor lain, pertengahan 80-an, cukup tenang, ada begitu banyak bentrokan antara ultras, tapi nomor satu dari mereka yang mampu memulai satu menjadi semakin tinggi. Sebuah mengalahkan yang kuat, dibesarkan oleh beberapa anggota Torcida, selama pertandingan antara Hajduk dan OFM, 5 November 1987 di Split, ketika mereka menembakkan bom air mata, yang menyebabkan kepanikan di stadion, namun tidak korban. Karena kejadian ini, yang kemudian dikenal di seluruh dunia, Hajduk dihukum, tidak membiarkan diri untuk bermain di UEFA dua tahun, stadion mereka. Rijeka-Hajduk 1986-1987 (Belgrade), Yugoslavia, selain fakta bahwa Anda mencoba untuk menunjukkan superioritas terhadap kelompok yang menentang, ada banyak kepentingan politik yang kuat. Dengan demikian, peningkatan ketegangan, antara negara mulai mempengaruhi adegan ultras semakin. Beberapa anggota dituduh perilaku anti-chauvinistic yang telah menyebabkan reaksi yang kuat dari media dan forum politik. Reaksi ini telah menyebabkan pada gilirannya ke sisi lain - untuk demosntra yang nomor satu lagi. Sebagai contoh, kita bisa mengambil isu politik yang terkait dengan melemparkan di laut tentara di Split, Hajduk setelah sebuah permainan - Red Star, 1985. Ketika kejadian ini terjadi, salah satu saksi, yang 20 tahun lalu berkata: "Setelah pertandingan Hajduk kehilangan sekitar 30 dari kita, saya sangat marah dan mulai melakukan sesuatu, jadi kami pergi ke Riva dan Saya mulai membuat kekacauan, saya mulai melempar batu pada mobil-mobil yang tidak split nomor. La Riva, sudah cukup pada kelompok, yang nongol dan berteriak ... aku sudah tahu apa yang terjadi, mungkin hidup pada kelompok Star, mereka yang bertugas di tentara. Jadi, ketika aku tiba, sudah dibuang di laut - kita telah dilemparkan mereka ke laut. Mungkin mereka begitu takut, bahwa jalan keluar yang aman adalah untuk melompat ke laut, yang lain melarikan diri aveau.Am tidak mendengar bahwa pada bulan Februari melompat rela, sisanya didorong. Setiap orang melemparkan batu setelah mereka, dan mereka membiarkan tidak lebih dekat, meskipun cukup dingin di luar, seperti di bulan Oktober. Mereka menangis: "Sudahlah tidak akan melakukan apa pun," dan ketika Anda menangkap tangan intideau dan memukul dia. Aku melakukan hal sekitar 10 menit. Seorang gadis yang aku tahu dia ingin membawa saya ke sana: "Mari kita pergi dari sini sebelum mendapatkan pekerjaan buruk." saingan lainnya adalah Matejuska beroda melalui pasar. Saya memberikan mendengarkan dan biarkan aku ambil. Pokoknya saya telah melakukan tugas Torcida Ultras dan Negara, dan lebih dari senang. Saya sangat mabuk dan pusing, jadi aku melihat polisi di belakang saya bahwa saya menangis, "Anda! "Lalu ia berlari setelah aku, menangkap saya dan menangkap saya. Hanya aku. Dalam perjalanan ke kantor polisi, van berhenti dan pintu dibuka. Hanya kemudian bertemu dengan sebuah truk militer, polisi dan militer telah diambil dan mereka bertanya "saya", mereka menjawab bahwa "ya" meskipun tidak mungkin bagi saya terlihat ... Departemen mereka mengambil detail saya dan biarkan aku pergi. Aku kembali ke Dubrovnik dan di Riva, di mana aku minum bir 2-3 dengan anak-anak. Kemudian pada 4 pagi, aku pulang dan pergi tidur, tapi aku berdiri oleh UDBA (polisi iugoslavara rahasia) yang membawa saya ke stasiun. Saya ditangkap tiga hari. Semua berbicara tentang Yugoslavia. Bahkan politisi. Dari semua yang telah berpartisipasi dalam insiden hanya lima orang dihukum. Aku diperintahkan untuk spunt semua aku tahu, tapi aku tidak mengatakan apa-apa. Media senang bahwa pihak berwenang melakukan tugas mereka. Kami telah membingkai Kode 53 - serangan terhadap SFRJ angkatan bersenjata, kalimat maksimum 10 tahun penjara. Aku berarti kita hanya memiliki menyerangnya dari Star, hanya memiliki satu banuiaia sebagai bagian dari tentara.Alasan saya adalah seorang ultras alasan, saya menjelaskan seminggu sebelumnya, aku telah pertandingan di Belgrade, dan beberapa dari kami orang sudah sangat buruk beroda. Tapi aku harus pergi ke penjara. Kelima, saya menghabiskan 2 setengah tahun di belakang bar, dan semua ini karena berperang di game. "
Pada pertengahan '80-an, kita telah melihat homogenisasi antara kelompok-kelompok ultras dari daerah yang sama, atas dasar politik, seperti hubungan antara BBB dan Torcida. Sebagai contoh, beberapa Torcida, pergi ke beberapa permainan dari Dinamo Zagreb, terutama saat bermain dengan Red Star dan Partizan, membentuk kelompok "saudara" untuk mengalahkan kami dengan mereka. Hajduk-Partizan 90/91, pada waktu itu orang telah menjadi semakin terlibat dalam adegan yang ultra melalui dirinya, untuk menegaskan, gairah nasional. Banyak dianggap sebagai kelompok Torcida identik dengan organisasi teroris, terutama polisi. Dalam pertandingan belgradenii pagi itu, polisi menggerebek rumah pemimpin, mempertahankan mereka sampai akhir pertandingan untuk menghindari insiden. Di semua stasiun dan kota-kota mereka menyeberang ke permainan tertentu gerakan, menemukan sejumlah besar Politis untuk menghindari kontak dengan kelompok ultras lain.

Sejak kemerdekaan Kroasia sampai hari ini

Setelah agresi Serbia di Kroasia, pada tahun 1990, banyak anggota Torcida, memilih untuk membela negara di medan perang. Pada akhir 90-an dan awal tahun 2000, setelah lima tahun tanpa memenangkan piala, Torcida, penuh dengan kemarahan lagi, menciptakan insiden lain, seperti yang di Sibenik, ketika permainan terputus, dan terhadap orang-orang dari Dinamo setiap kali dengan pertempuran yang kuat dengan polisi terjadi .... Torcida telah membuat nama sebagai sejarah, sehingga pada hari pertandingan di Split, menentang fans tidak bisa masuk ke dalam kota dari furinsandu. Sejarah singkat ini sebagian besar diambil dari buku "melihat ke dalam Torcida," ditulis oleh seorang anggota terkenal, yang tidak lagi aktif, Drazen Lalic. Setelah Kroasia menjadi republik, tidak menciptakan insiden Torcida agar tidak membuat masalah bagi tim, sehingga melintasi waktu yang sangat baik - mengambil piala yang paling di Kroasia dan memiliki kehadiran yang teratur di Eropa.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Artikel Lainnya