Kamis, 09 Februari 2012

Apa yang sebenarnya terjadi pada pertandingan Al Masry - Al Ahly Liga Mesir

Dua hari setelah tragedi mengerikan pada pertandingan antara Al Masry dan Al Ahly , salah satu orang dari Ultras Ahlawy, juga anggota forum kami, menulis laporan apa yang sebenarnya terjadi di sana dan bagaimana 73 orang meninggal ... Ini ceritanya:

Ada 3 elemen dengan apa yang terjadi mempertimbangkan ultras Ahlawy telah begitu vokal terhadap militer dalam 2 bulan terakhir (setelah kematian anggota kami Mohamed Mustafa pada bulan November dengan peluru di punggungnya oleh tentara).

Akhir terakhir kami tifo pekan lalu Ahlawy revolusioner dan kita meneriakkan berat terhadap tentara dan memiliki tifo mengatakan mereka preman apa yang terjadi semalam adalah harga kami harus membayar.

1 - Polisi yang memungkinkan mereka untuk masuk dengan senjata di stadion dan memungkinkan mereka untuk menyerang lapangan tiga kali selama pertandingan dan setelah setiap tujuan tanpa campur tangan yang tidak mungkin di Mesir dan tidak biasa

2 - Militer yang mengunci pintu yang mengarah ke area yang luas di belakang akhir pergi dan toilet jauh dengan kunci dan tidak ada untuk melindunginya, teman saya dari Zamalek yang secara tidak langsung mengatakan orang mati karena mereka sempit dengan pintu tertutup harus tahu bahwa polisi mengunci pintu ketika ada polisi di dalam dan di luar pintu gerbang tidak biasa untuk mengunci pintu ini khususnya yang mengarah ke toilet dan orang yang menguncinya disspears 2 ms sebelum akhir pertandingan dengan sudah puluhan orang di jalur berjalan dan invasi lapangan begitu jelas karena ada seorang pun di daerah ini dan orang-orang mencoba masuk ke daerah ini selama 20 ms tanpa ada yang terlihat dari polisi

3 - Kebencian antara kami dan mereka yang kembali sejak 30 itu ini selalu menjadi pertandingan berisiko tinggi, itu adalah perjalanan hanya beberapa ayah saya mencoba untuk memberitahu saya untuk tidak pergi dari pergi ke sekitar 15 thn lalu jauh sebelum ada ultras atau diorganisir pendukung kelompok sebagai kekerasan telah menjadi perlengkapan antara set kedua pendukung sejak selamanya (ahly dan ismaily dianggap lebih berbahaya di media tetapi PORTSAID adalah kota yang jauh lebih keras dan menakutkan) saya nggak tahu apakah mereka sadar polisi ini dan tentara konspirasi atau tidak tapi fair play kepada mereka, mereka datang siap untuk membunuh kami (pesan yang mereka miliki pada tanggal 1 mengatakan "kematian Anda ada di sini") kita diserahkan kepada mereka di piring perak dan mereka mengambil keuntungan dari hal ini dengan sempurna, ini adalah kerugian besar bagi kami dalam situasi yang sangat tidak adil, tidak ada aturan ada thats mentalitas mereka dan kami membayar harga yang berat
Anda menang beberapa, Anda kehilangan beberapa
sedih ini adalah kerugian yang sangat berat

Polisi anti huru hara berdiri di depan akhir diri seperti biasa di semua game di liga Mesir, dua baris: satu di belakang gawang dan satu di depan kurva, karena ada lintasan lari besar di sana.





Mereka menyerbu lapangan dengan jumlah besar dan menyerang pemain kami. Kami khawatir tentang pemain kami bahkan beberapa anak laki-laki mencoba melompat turun untuk melindungi mereka.

Tiba-tiba ketika mereka turun di jalur yang berjalan di depan kami polisi anti huru hara di belakang gawang pergi ke sisi dan membiarkan mereka lewat dan baris kedua di depan kurva kami menghilang, dan mereka melemparkan roket sinyal langsung pada masyarakat dan flare dan batu jadi kami harus kembali beberapa baris.


Kami bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi dan menemui mereka di pintu saat kami terkejut untuk jujur ​​karena semua terjadi dalam 30 detik dan bukan sesuatu yang digunakan untuk melihat di Mesir dengan ton polisi anti huru hara dengan pagar.

Tiba-tiba mereka berada di dalam bagian diri kita. Berbekal semua yang dapat Anda bayangkan. Gambar ini menunjukkan sebuah tongkat putih mereka semua telah dengan mereka di dalam kurva tersebut. Bagaimana mereka memasuki stadion dengan jumlah tongkat dalam pertandingan berisiko tinggi adalah di luar fantasi saya.




Seperti kata, orang memiliki banyak senjata.

Beberapa orang mencoba melarikan diri melalui terowongan yang mengarah ke area yang luas di belakang akhir pergi Namun yang mengejutkan pintu ini dikunci dengan kunci besar.. Pintu seperti ini di stadion di Mesir tidak pernah menggunakan akan terkunci seperti ini!

Sebagian besar orang yang berjuang dan meninggal entah ditusuk, ditembak, dicekik atau dilempar dari kurva dan turun ke area yang luas di bawahnya.

Orang yang mencoba melarikan diri ditangkap di tangga yang mengarah ke anak sungai kecil itu. Banyak orang meninggal di sini dan untuk membuatnya penggemar bahkan lebih buruk dari Masry melemparkan flare dan batuan pada orang-orang yang dicap.

Ini adalah sebuah tragedi. Setiap jam ketiga setelah serangan itu Anda bisa mendengar nama teman lain yang telah meninggal dunia.

Ultras adalah cara hidup dan bukan kematian.

Sayangnya ini adalah kerugian yang sangat berat bagi kami. Polisi dan tentara ingin menghukum kita, mereka menggunakan kebencian mereka terhadap kami. Terlalu banyak bodoh hewan tanpa kehormatan.

sebelumnya dan kita akan berpikir dari semua teman-teman kita bahwa kalimat ini mewakili.




Fans di Al Ahly kembali ke kota mereka setelah pertandingan ...

Pendiri Devils Ultras di antara para penggemar mati.

Salah satu anggota yang meninggal juga anggota dari Ultras-Tifo forum (red_devils). Dia adalah pendiri Ultras Devils, sebuah kelompok yang terdiri dari Ultras berbasis di Alexandria.

Dia adalah adik saya, anak laki-laki dengan visi. Saya ingat pada bulan September 2007 ketika mereka ingin memulai sebuah grup baru bagi orang-orang yang berbasis di Alexandria, dan ada perdebatan besar dalam kelompok kami (Ultras Ahlawy) cuaca untuk memaksa mereka untuk menjadi bagian dari Ultras Ahlawy, atau untuk memungkinkan mereka untuk menjadi terpisah kelompok. Aku ingat dia bilang dia ingin memiliki kelompok yang tepat karena akan membantu mereka untuk memiliki identitas yang terpisah, dan itu akan membuat anggota lebih loyal daripada hanya menjadi bagian dari kelompok yang lebih besar.

Dia meyakinkan saya dengan argumennya, dan aku ingat aku berjuang banyak dari mereka menjadi kelompok yang terpisah.

Dia benar. Mereka mulai pada saat Alexandria adalah dasar yang sangat kuat untuk Zamalek (saingan kami di Kairo) dan dalam dua tahun mereka menjadi jauh lebih besar dan lebih kuat dari Zamalek di daerah itu. Salah satu alasan utama adalah kenyataan mereka adalah kelompok yang terpisah mencoba untuk membuktikan diri.

Saya selalu menelepon dia sebelum game di Alexandrie. Menyuruhnya untuk menyewa apartemen kita, seperti Alexandria adalah suatu kota yang indah itu sempurna untuk pergi dan menghabiskan hari sebelum pertandingan, minum dan bersenang-senang.

Dia adalah otak di balik sebagian besar Tifos mereka. Dan pada tahun 2010 mereka memproduksi menurut pendapat saya Tifo terbaik selama musim itu. Itu adalah Tifo tentang presiden terbaru kami, Saleh Salim. Sebuah choreo begitu sulit untuk membuat, tapi hasilnya brilian!

Mengagumkan muda anak laki-laki berusia 23 yang melakukan perjalanan ratusan kilometer, kadang-kadang beberapa kali seminggu untuk selalu menyaksikan timnya, tidak peduli apa olahraga itu.

Itu tipe pria yang tidak pernah minum, tapi selalu senang untuk turun dengan siapapun giliran untuk pergi membeli bir, hanya untuk menemaninya.

Tipe orang yang tersenyum sopan pada setiap lelucon, bahkan ketika itu lelucon itu begitu buruk dan semua orang lain yang mengambil kencing. Tipe orang yang hidup dan mati bagi klubnya .... Secara harfiah.

Whats sedih ... Dia hanya salah satu di antara 73 orang lain yang meninggal malam ini.

Semoga mereka semua beristirahat dalam damai!

sumber : ultras-tifo.net

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Artikel Lainnya